Lokasi Pengoenjoeng Blog

Minggu, 08 Februari 2009

Ee.., dayohe teko (SMS dulu dong).

Berikut ini tulisan Papi Iss, di majalah elektronik "PAPYRUS", menanggapi topik soal etiket bertamu. Begini komentarnya:

Tumrape wong Jawa, kedhayohan kuwi padha karo nampa rejeki. Mula yen ana tamu ora tau nglirwakake gupuh, lungguh lan suguh. Sapa wae yen kedhayohan mesthi gupuh olehe mbagekake tamune, ngaturi lenggah, terus gawe wedang kanggo suguhan.

Merga anane pakurmatan mau mula wong sing maradhayoh kudu ngerti (tahu diri), dadiya tamu sing becik. Aja sakepenake dhewe, aja gawe gelane sing ditamoni, lan bisaa nyenengake sing duwe omah. Apa wae sing perlu digatekake yen maradhayoh? (DARI SERBAJADUL).

Wah kalau jaman sekarang ini, ada tamu belum kasih sms atau telpon, maka sulit dibukain pintu.
Dari dalam kita teriak: siapa ya??? ada apa ya?????
Kalau tidak kenal ditanya terus: mau apa? ada urusan apa???? etc.
Kalau kenal ya dibukain pintu..
Kalau kagak kenal kita ngomel: kok tidak telpon dulu sih.
Ya bagaimana dong, banyak sih yang minta sumbangan, yang mau tawarkan jualan ini atau itu. Pokok patut dihindari dan tidak diberi kesempatan gitu.
Kalau pak pos ok, kalau pak pencatat meteran pln ok, kalau pak pencatat meteran air ok, kalau mau jualan roti, sedotan debu, cuci mobil etc no no no and no. apalagi kalau orang yang mau maling dan rampok.

Suatu ketika rumah temanku disatroni rampok. Pagi pagi buta ada yang ketok ketok, dan pagar dibuka pembantu, langsung saja pembantu dibekap. Dan mereka masuk dengan mobilnya. Pagar ditutup lagi dan mereka leluasa masuk rumah. Mereka minta ditunjukkan mana kamar tidur yang empunya rumah. Dan perampokan dimulai. TV cd player etc tidak dijamah. Yang diminta barang kecil kecil berharga. Lalu mereka semua diikat dilak band mulutnya dan pergi ngeloyor saja. Tetangga adalah kakaknya. Kakak ini suka jogging pagi. Dia saat jogging juga lihat tuh ada tamu datang. Ya udah wong tamu kok......tamu rampok.

Dia baru tahu setelahnya.
iss.

Betul Pi, jaman sekarang kalau mau bertamu, kita bisa ngabari dulu. Supaya kita tidak kecele ataupun mengganggu aktifitas tuan rumah. Gitu?

Ee..., dayohe teko, ee..., cepakno kloso, ee..., klosone bedah, ee..., tambalen jadah.
Ee..., jadahe mambu, ee..., pakakno asu, ee..., asune mati, ee..., buangen kali.
Ee..., kaline banjiiir!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar